Kamis, 04 September 2014

BANGKIT itu... BACA!









Oleh Deniz Dinamiz



kolom Gelegar Belajar

            Berapa kali kamu membaca dalam sehari? Satu buku? Satu bab? Satu halaman? Satu baris? Atau satu-satunya bacaan kamu adalah ketika kamu pegang HP lalu ngetik SMS? Nah lho
            Mari kemari, abang beri informasi!
            Indeks baca orang Jepang termasuk tinggi. Info terakhir yang abang dapet sih, nilai mereka 15,9. Masih kalah dengan orang Amerika yang nilainya 16,4.
            Kalau Indonesia punya? Hayo tebak berapa? Sepuluh? Sembilan? Kurang dari delapan? 100 buat kamu! Indeks baca orang Indonesia SEBESAR..... eng...ing...eng... :0.09. Beneran segini.
            So, apa kamu termasuk orang Indonesia kebanyakan? Baca buku kayak lihat makhluk berlendir yang menjijikkan? Atau lihat buku seperti diajak ngobrol ama Romy Rafael? (Anda akan tertidur pada hitungan ketiga... satu... dua...tiga... ZZZZZZZzzzzzzzz.....)
            Dik.. dik... bangun... Sudah waktunya kamu bangkit dari tidur semalaman... Sudah saatnya kamu buktikan kalo kamu generasi muda andalan... Sudah masanya kamu bawa Islam menjadi guru semesta alam.... Caranya? Makanya, baca dong baca!
            Ingat ketika Nabi kita tercinta didekap erat sama Malaikat Jibril? Begini yang terjadi di Gua Hira...
            “Iqro' (bacalah!)!” seru Jibril sambil mendekap Nabi.
            “Saya tidak dapat membaca,” timpal Nabi.
            “Iqro'!” seru  Jibril lagi.
            “Saya tidak dapat membaca,” jawab Nabi.
            “Iqro'!” seru Jibril kembali.
            “Saya tidak dapat membaca,” Nabi menanggapi.
            Lalu Malaikat Jibril membaca kalimat-kalimat cinta dari Yang Maha Mengetahui segala isi hati. Dan kemudian Nabi Muhammad menirukan dan mengingatnya...
     Perhatikan baik-baik apa perintah Allah kepada Nabi Muhammad ketika diangkat menjadi Nabi: MEMBACA! So, terusin gih bacanya...
            Kalau jenis makanan menentukan sehat hat tidaknya tubuh kita, membaca pun harus pilih-pilih menu. Tidak semua mua dimasukkan ke dalam alat pencerna buku kita: mata. INGAT! YOU ARE WHAT YOU READ ! 
 Kamu suka “makan” buku tapi hati rasanya kok kering? Wah, hati-hati! Bisa jadi karena si hati jarang inget sama Yang Maha Menguasai Hati! Segera aja ganti menu. Mendingan kamu ganti sajian bergizi dari Ilahi.
            Dari surat cinta picisan alihkan ke surat cinta sepanjang zaman (So pasti itu Qur'an dan terjemahan!). Dari kisah tak tentu juntrungannya ke kisah bermutu junjungan kita: Para Nabi dan sahabatnya! Ini dia makanan sehat lezat buat dunia dan akhirat! SIKAAAT!!!
            Kenapa? Nggak enak katamu? Wah, itu karena kamu nggak tahu cara memakannya. Baca buku bergizi bisa jadi lebih nikmat kalau kamu hidangkan dalam beberapa bentuk sajian, misal:

1.     Inget UNTUNGnya makan tuh buku
Habis baca terjemah Qur'an, apa yang kamu dapat? Tambah cinta ama Ilahi? Tambah semangat menjalani hari? Jadi malu ama dosa sendiri? Inget baik-baik kalo kesemua itu mengantar pada tiga hal: SURGA, SURGA, dan SURGA!   
 
2.     Makan rame-rame
Biar lebih asyik makan tuh buku bermutu, kamu bisa membacanya bersama-sama dengan teman sesama pendamba surga. Bisa gantian baca. Bisa juga gantian ngedengerin. Atur aja!

3.     Buat “makanan” versi kamu
Habis kamu ngebaca buku itu, tulis dong dengan bahasa kamu. Selain kamu bakal mengingat 5-6 kali lipat apa yang kamu catat, kamu jadi bisa bagi-bagi ilmu ama orang-orang di sekitar lewat tulisanmu itu. Apalagi kalo sampai diterbitkan di buletin kesayanganmu. Untung kuadrat deh jadinya!

“ Ingin sukses dunia? dengan ILMU!
                                    Ingin sukses akhirat? Dengan ILMU!
                                                                        Ingin sukses dunia dan akhirat? Dengan ILMU!”         

So gimana? Mau surga? Makanya, baca dong baca! ***                    
              
                        (Naskah ini di muat di Buletin Nah Edisi #8)
                        Sumber Gambar :                 skrmofficial.blogspot.com




Tidak ada komentar:

Posting Komentar